Tuesday, February 28, 2012

* Bersama Kepayahan *

Bismillah.

Allah bagitahu kita, BERSAMA kesusahan itu ada kesenangan. Selama ini, berulang-ulang kali saya membaca ayat, inna ma'al 'usri yusra, tapi selama tu jugak tak terfikir yang terjemahannya adalah:

SESUNGGUHNYA BERSAMA KESUSAHAN ITU ADA KESENANGAN.

Dan bukan 'sesungguhnya sesudah kesusahan itu ada kesenangan.'

Ma'a ertinya bersama, bukan sesudah. Betapa mata dan hati ini tidak teliti akan perkara tersebut sebelum ini.. Andai dikenang kembali, setiap perkara dalam hidup ini sememangnya tidak akan kekal. Begitu juga dengan kesusahan, pasti sesudah kesusahan, akan tiba kesenangan, dan begitulah seterusnya yang silih berganti selagi kita dibekalkan ruh.

Namun, Allah 'memujuk' kita dengan satu ayat yang jauh lebih dalam maknanya; iaitu bersama kesusahan itu ada kesenangan. Kesenangan yang bagaimana? Berbagai bentuk dan caranya. Antaranya, kesenangan untuk semakin dekat dengan Allah, jua kesenangan untuk meninggalkan dosa.

Sakit, air mata, resah, gelisah, segalanya satu kesukaran yang beserta kesenangan. Apa kesenangannya? Pastinya kesenangan untuk menambah pahala (kerana hati semakin lunak untuk mendekatiNYA) dan menghapus dosa. Sebagaimana Rasulullah sollallahu 'alaihi wasallam bersabda:



Hadith ini sering menjadi penguat semangat tatkala terasa ingin rebah.. Saat hati diselubungi resah gelisah, rupanya ada dosa yang Dia padamkan... Saat airmata merembes laju kerana kesedihan, tanpa kita sedar ia menjadi penyebab berkurangnya dosa yang membebani kita.. Dan mungkin kita lupa, sekadar satu tusukan duri, adalah tanda Maha Pengampunnya Allah kepada kita yang tidak henti-henti membuat dosa...


Ya Allah moga hati ini sentiasa sedar bahawa pada setiap kesusahan yang Engkau beri, ada dosa yang akan terhapus..