Thursday, December 10, 2009

* Onion *

Testing emoticon..

/please

Terharu sebab berjaya...


Friday, December 4, 2009

* K. E. M *


Kem Solat dan Pengurusan Jenazah 2009

Tarikh:

25 – 27 Disember 2009 (Jumaat – Ahad)

Tempat:

Masjid As-syakirin, Gombak

Anjuran: INTIS Consultant dan Masjid asy-Syakirin


MAKLUMAT PROGRAM

Program ini memupuk kesedaran di kalangan pelajar tentang kepentingan akidah dan bahaya syirik. Selain itu, program ini mendedakan peserta secara teori dan praktikal solat serta pengurusan jenazah mengikut conton nabi s.a.w. Peserta juga akan di dedahkan dengan adab-adab yang di ajarkan nabi dalam kehidupan seharian seperti makan, tidur, dan sebagainya.


PENDAFTARAN

Yuran peserta = RM80.00 seorang

35 orang peserta lelaki ( 12-18 tahun)

35 orang peserta perempuan( 12-18 tahun)


Barangan yang perlu dibawa- pakaian untuk belajar, solat, bersukan dan tidur. Bantal, selimut, toto (tilam tidak disediakan), peralatan mandi dan alat tulis. Alat tulis.

Tidak digalakkan membawa barang berharga untuk mengelakkan kecurian.


MAKLUMAT LANJUT

Sekiranya terdapat sebarang masalah atau ingin membuat pendaftaran, bolehlah menghubungi wakil pihak kami melalui saudara fathi (pendaftaran peserta lelaki) di talian 0193652864 atau saudari ummil ulfah (pendaftaran peserta perempuan) di talian 0133087012. Terima Kasih atas kerjasama anda.


Pembayaran boleh dibuat melalui akaun Bank Islam atas nama

Muhamad Hafizi Mihzan Bin Zaidon ( akaun khas program):

14-162-02-014192-0 (Bank Islam)


Perhatian :

Kepada peserta yang membuat bayaran yuran melalui akaun bank islam, di harap dapat memaklumkan kepada pihak kami dengan lebih awal untuk kelancaran pengurusan dan salinan slip pembayaran beserta boring ini hendaklah di bawa pada hari pendaftaran.

Alamat tempat program : Masjid as-syakirin, Batu 5 1/2 Jalan Gombak, Taman Gombak Jaya, 53000 Kuala Lumpur

(Berdekatan Balai Polis Gombak)


Tarikh Tutup Pendaftaran: Isnin 21 Disember 2009


Klik di sini untuk memuat turun borang penyertaan

Maklumat lanjut: Sini


Monday, November 30, 2009

* Miskin Bukan Faqir *

ISLAM TIDAK MEMUSUHI KEKAYAAN

Sejak kecil kita telah diajar berdoa. Pada kebanyakan perlakuan kita, ia dimulakan dengan doa, dan diakhiri juga dengan doa. Apakah berdoa itu sekadar adat kebiasaan kita atau ia lebih dari itu?


Soalan yang sudah sedia maklum jawapannya. Pastinya kita ini dididik agar berdoa kepada al-Khaliq sebagai tanda kita memerlukan pertolonganNYA dalam setiap hal dan perbuatan. Tanda kerendahan hati kita di hadapan Pencipta yang tiadalah sesuatu akan berlaku melainkan dengan izinNYA.

Banyak doa yang telah diajarkan oleh Rasulullah Shollallahu alaihi Wasallam kepada umatnya. Dan antaranya terdapat satu doa yang sering disalah fahami maksudnya. Mari kita lihat apakah doa yang dimaksudkan.

Allahumma ahyinii miskiinan, wa amitnii miskiinan, wahsyurnii fii jumratil masaakiin.

Ertinya: Ya Allah ! Hidupkanlah aku dalam keadaan miskin, dan matikanlah aku dalam keadaan miskin, dan kumpulkanlah aku (pada hari kiamat) dalam rombongan orang-orang miskin".

Hadits ini dikeluarkan oleh Imam Ibnu Majah (no. 4126) dan lain-lain. Al-Albani mengatakan bahawa hadith ini hasan. [Lihat pembahasannya dalam kitab beliau: Irwaul Ghalil (no. 861) dan Silsilah Shahihah (no. 308)]

Seandainya kita memandang bahawa maksud MISKIN dalam doa di atas adalah sebagaimana yang sedia difahami, iaitu: orang yang kekurangan harta, maka ia akan membawa kepada banyak impak negatif seperti:

1. Akan terlalu sedikit manusia yang berani mengamalkan doa ini lantaran fitrahnya yang cintakan harta.

2. Akan timbul pertanyaan: Mengapa Rasulullah menyuruh kita agar meminta dijadikan miskin? Sedangkan dalam Islam terdapat sistem zakat yang tujuannya untuk memerangi kemiskinan? (Kita berlindung daripada berburuk sangka terhadap baginda SAW).

3. Akan ada musuh Islam yang mengatakan bahawa agama Islam memusuhi kekayaan!

Apa pula kata ulama’ hadith dan bahasa dalam mentafsir perkataan miskin dalam doa tersebut?

1. Kata Imam Ibnul Atsir: Miskin bermaksud tawaduk dan khusyu', maka maksud jadikan aku miskin bermaksud: meminta agar tidak menjadi orang-orang yang sombong dan takabbur.

2. Kata Ibn Manzur: asal perkataan miskin dari segi bahasa ialah al-khaadi' (orang yang tunduk), dan asal perkataan faqir ialah: Orang yang memerlukan. Maka yang dikehendaki dari doa ini ialah: Aku merendahkan diriku kepada Mu wahai Rabb dalam keadaan berhina diri, tidak dengan sombong. Dan bukanlah yang dikehendaki dengan miskin di sini adalah faqir yang memerlukan (harta).

3. Kata Imam Baihaqi: Menurutku Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam tidaklah meminta keadaan miskin yang maknanya kekurangan tetapi beliau meminta miskin yang maknanya tunduk dan merendahkan diri.

Dan begitu jugalah keterangan yang diberikan oleh Imam-iman lain seperti Syeikhul Islam Ibn Taimiyah, Imam Ghazali, Imam Qutaibi, Imam Sakhawi, Imam Mubarakfuri dan lain-lain. Sebagai penjelasan lengkap, maksud doa di atas adalah seperti berikut:

“Ya Allah, hidupkanlah aku dalam keadaan khusyu' dan tawaduk, dan matikanlah aku dalam keadaan khusyu' dan tawaduk, dan kumpulkanlah aku (pada hari kiamat) dalam rombongan orang-orang yang khusyu' dan tawaduk.”

Kerana itu, segeralah bertanya atau membuat rujukan setiap kali kita dilanda kemusykilan agama, antaranya dalam memahami maksud hadith. Ayuh kita berhati-hati agar tidak tersilap beramal.

Satu perkara lagi, jangan takut untuk amalkan doa di atas. :)



TIADA TARADUF DALAM AL QURAN

Apa itu taraduf? Taraduf ialah (apa yang saya faham) sinonim yang sama 'sebijik' maksudnya. Sebagai contoh, dalam bahasa kita, penulis sama ertinya dengan pengarang.

Tetapi dalam konteks Al Quran tiada satu perkataan atau istilah pun yang ada sinonim. Kerana itu, apabila ada ulama' yang mengatakan bahawa Tafsir itu seerti dengan Takwil tanpa membezakannya, pendapat itu tertolak kerana kedua-dua perkataan tafsir & takwil adalah istilah Quran dan mengikut kaedah ini: LAISA HUNAKA TARADUF FIL QURAN (tiada taraduf dalam al-quran), tafsir dan takwil perlu difahami dengan maksud yg tersendiri.

Selama ini kita mungkin faham bahawa al-walid itu seerti dengan al-ab. Tetapi jika kita membuat analisis penggunaan alquran terhadap dua istilah itu, terdapat perbezaannya. Terlalu panjang jika mahu diceritakan di sini. Buat yang berminat untuk mengkaji, mungkin antara kitab yang boleh dirujuk ialah AL-FURUQ AL-DILALIYYAH yang ada di bahagian Reference, IIUM Library. :)

Sangat menarik. Tahukah anda, dengan kaedah ini, kita akan mengetahui sebenarnya:

-Al-bayt dan al-manzil ada perbezaan maknanya.

-Al-jamaal dan al-ibil bukanlah sinonim.

-Orang yang bertaqwa tidak sama ertinya dengan orang yang beriman.

-Baata (بات) dan naama (نام) membawa erti yg berbeza walaupun hampir sama.

-Al-khail bukan al-hison.

-Miskin tidak seperti faqir.

Kaedah ini penting terutamanya dalam bidang fiqh atau dalam menetapkan hukum. Kerana alquran itu adalah sumber hukum, maka setiap perkataan perlu difahami dengan sebenar-benarnya dan dengan tepat.

Ini juga sebagai tanda bahawa Allah itu Maha Kaya dan tidak lemah sehingga perlu menggunakan perkataan yang sama berulang kali untuk konteks yang berbeza. Subhaanallah.

Itulah keistimewaan bahasa Arab. Kerana itu juga ia adalah antara faktor (banyak faktor lain lagi) yang menjadikan bahasa Arab dipilih menjadi bahasa Al Quran. Ia adalah bahasa yang sangat kaya. Sebagai contoh, kambing yang berbeza-beza umur ada namanya yang tersendiri. Tidak seperti bahasa kita, tidak kira berapa umurnya, kambing tetap kambing. :)

Berusahalah mendalami dan mempraktikkan bahasa Arab. Telah diakui bahawa bahasa ini adalah bahasa yang paling sistematik dan mengikut logik. Sistematik dan logik bagaimana? Perlulah belajar. :)

Wallahua'lam.

Sunday, November 29, 2009

* Di tengah keramaian *

BAHAGIA PUNYA MEREKA

Buat teman-teman yang sering 'mengadu' dan seolah-olah merenung malangnya nasib diri apabila tidak dilahirkan dalam keluarga yang kuat pegangan agama, entri ini saya tujukan khas untuk kalian...


Saya punya ramai teman yang sangat cintakan agama, dan itu merupakan satu perkara yang sangat saya syukuri. Berada di sekeliling mereka membuatkan saya sentiasa ingin memperbaiki diri agar sentiasa lebih baik dari semalam. Ini kerana mereka adalah antara insan-insan yang sering mencari jalan untuk dekat kepadaNya, yang selalu bertanya apabila tidak tahu, sering meneroka jalan untuk meraih cintaNya, sering meluah rindu pada syurgaNya, dan acapkali mengajak insan lain sama-sama melakukan kebaikan. Mohon kami dihimpunkan bersama-sama di dalam firdausiNya kelak. InshaAllah.

Mungkin ada antara mereka yang merasakan malu dan rendah diri apabila agak terlewat mendekatkan diri kepada Allah. Namun pada hakikatnya, tiada istilah terlewat selagi belum dipanggilNya. Selagi nyawa masih dikandung badan, tiada yang perlu disesalkan. Malah ia satu perkara yang amat perlu disyukuri. Betapa ramai lagi umat manusia yang sedar bahawa kematian itu kian hampir namun keseronokan dan kealpaan duniawi yang tetap diburunya, dan akhirnya mati dalam keadaan tidak sempat bertaubat. Na’udzubillah. Ayuh kita jauhkan diri agar tidak tergolong dalam manusia-manusia yang disebutkan dalam ayat ini:

Dan tidaklah taubat itu diterima Allah dari orang-orang yang mengerjakan kejahatan (yang) hingga apabila datang ajal kepada seseorang di antara mereka, (barulah) ia mengatakan : "Sesungguhnya saya bertaubat sekarang"... (An Nisaa’: 18)

Masih berbaki satu perkara yang sentiasa akan menyebabkan hati seorang mukmin akan meronta-ronta untuk menambah amal kebaikan: kesedaran bahawa kematian itu datang dengan tiba-tiba. Firman Allah:

Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok, dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati.
(Luqman: 34)


Kami telah menentukan kematian di antara kamu dan Kami sekali-sekali tidak akan dapat dikalahkan. (Al Waaqi’ah: 60)

IMAN TIDAK DIWARISI

Pasti masih terpahat di ingatan kita tentang lirik lagu ini pernah popular satu ketika dahulu:

Iman tak dapat diwarisi
Dari seorang ayah yang bertaqwa
Ia tak dapat dijual beli
Ia tiada di tepian pantai

Walau apapun caranya jua
Engkau mendaki gunung yang tinggi
Engkau merentas lautan api
Namun tak dapat jua dimiliki
Jika tidak kembali pada Allah

Nah, satu kenyataan yang sedia difahami ramai namun adakala kefahaman tersasar. Di sinilah tanda Allah itu Maha Adil. Manusia tidak memperoleh iman itu dengan berada dalam keluarga yang berpegang kuat pada agama semata, tetapi iman datang seandainya jiwa sering berusaha memburunya, tidak kira berada di ufuk mana. Kita tidak pernah diberi pilihan untuk lahir di mana, siapa ibubapa atau adik beradik kita, di negeri mana, pada jam berapa, dan lain-lain lagi yang di luar kudrat kita. Kerana itu Allah tidak menetapkan bahawa iman itu bisa berpindah-randah dari satu jasad ke satu jasad, akan tetapi iman itu satu mutiara yang akan lahir tatkala diri mula berusaha mendekati Penciptanya.

Teringat saya akan satu hadith maudhu’ (palsu) yang dipelajari untuk subjek Ma’ayir Naqdil Hadith: Criteria of Hadith Criticism. Hadith palsu tersebut seperti ini:

من أكل مع مغفور له غفر له

Maksudnya: Siapa yang makan bersama orang yang telah Allah ampuni (orang-orang soleh) maka dia akan (turut) diampuni.

Terkekek-kekek kami ketawa apabila dibacakan hadith palsu ini ketika dalam kelas. Terasa kelakar dan tidak masuk akal. Memang adakala antara sifat hadith palsu begitu: akal & jiwa akan merasa ada sesuatu yang tidak kena tatkala mendengarnya.

Hadith ini palsu kerana ia nyata bertentangan dengan Al-Quran. Dan seperti yang kita ketahui, alquran & hadith sekali-kali tidak bertentangan kerana kedua-duanya wahyu dari Allah. Itu salah satu kriteria dalam menilai taraf hadith, iaitu dengan membandingkannya dengan Al-Quran. Istilah nya ialah ‘Ardhus Sunnah ‘alal Quran.


Kita perhatikan, dalam Al-Quran, Allah mengajar kita bahawa manusia itu bertanggungjawab dan akan disoal atas perbuatan sendiri. Manusia juga diberi ganjaran atas perbuatan yang dilakukan sendiri. Firman Allah:

bahwasanya seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain (An-Najm: 38)

tiap-tiap manusia terikat dengan apa yang dikerjakannya. (At-Thuur: 21)

Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. (Al-Israa’: 36)

Dan satu dalil (bukti) yang kuat untuk mematahkan dakwaan hadith palsu tersebut ialah ayat ini:

Allah membuat isteri Nuh dan isteri Luth sebagai perumpamaan bagi orang-orang kafir. keduanya berada di bawah pengawasan dua orang hamba yang saleh di antara hamba-hamba Kami; lalu kedua isteri itu berkhianat kepada suaminya (masing-masing), Maka suaminya itu tiada dapat membantu mereka sedikitpun dari (siksa) Allah; dan dikatakan (kepada keduanya): "Masuklah ke dalam Jahannam bersama orang-orang yang masuk (jahannam)". (At-Tahrim: 10)

Lihatlah, sedangkan para nabi sendiri tidak mampu membela isteri-isteri (di hadapan Allah kelak) yang menentang agama. Mereka bukan setakat pernah makan bersama dengan nabi, malah hidup bersama sebagai suami isteri, pastilah ia bukan terhad kepada makan bersama sahaja. Namun perkara itu sedikit pun tidak membantu isteri-isteri mereka (yang tidak mahu beriman) untuk terselamat dari seksa neraka. Apakah dengan sekadar makan bersama orang yang diampuni Allah, kita akan turut diampuni? Fikir-fikirkanlah.

BERUNTUNGLAH


Buat teman yang selama ini mengidamkan cintaNya, lantas dipimpin Ar- Rahman agar kembali menelusuri jalanNya, bersyukurlah! Merasa beruntunglah! Tidakkah kalian tahu ada manusia yang mahu menjadi baik, teringin memiliki iman tetapi jalan menuju kebenaran agak sukar buat mereka. Kebanyakannya kerana kesungguhan mereka dalam mengejar yang hakiki itu terlalu nipis. Keinginan kekal sebagai keinginan tanpa disertai perbuatan yang benar-benar mahukan keinginan itu tercapai. Bukankah Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi Wasallam mengkhabarkan kepada kita:

Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada tubuh badan kamu atau harta kamu, tetapi Dia memandang (apa yang ada dalam) hati kamu dan perbuatan kamu.

Sahih Muslim, Bab Tahrim Zulm Almuslim, 12/427

Niat yang lahir dari hati itu serta perbuatan kita saling terikat. Ia tidak mungkin dipisahkan. Kerana itu tiada istilah ends justify the means atau matlamat menghalalkan cara. Kerana itu perbuatan mencuri dengan niat menderma adalah tidak diterima di sisi Islam. Niat dan amalan perlu sentiasa seiringan.


Oleh itu, andai hati kamu terusik agar mencari cintaNya, jika jiwaMu mula terasa memerlukanNya, segeralah buktikan dengan perbuatan bahawa kamu sememangnya mahukannya. Usaha kamu dalam memburu kebaikan tidak akan dipersia. Malah kamu akan menemui suatu sinar yang tidak semua insan terpilih untuk ketemunya.

Teman-temanku, andai kalian diberi hidayah di tengah-tengah manusia lain alpa dengan dunia, merasa beruntunglah dan hargailahnya. Berusahalah agar hidayah itu tidak ditarik kembali, kerana hati itu sifatnya berbolak balik. Bisa sahaja ia menjunam ke lurah kesesatan, dan ia juga bisa terbang menggapai selangit rahmatNya. Berdoalah dan carilah jalan agar mereka yang kalian sayangi akan turut merasai lazatnya kemanisan hidayah Allah itu.

Insha ALLAH.



Tuesday, November 24, 2009

* Kereta Bertanda Salib *

Soalan:
Apakah hukum membeli kereta import yang logo jenamanya berbentuk salib seperti kereta keluaran Chevrolet?


Jawapan: Klik sini.


Saturday, November 21, 2009

Sunday, November 1, 2009

* Banyak Cakap *

TEGURAN BERMAKNA

“Akhawat ni banyak cakap la. Dah lama dah ustazah nak tegur...”

Ayat pertama Ustazah Nadzirah untuk kelas Manahij Mufassirin hari itu benar-benar membuat kami tersentak. Pada mulanya pelajar lelaki menganggapnya sesuatu yang agak kelakar, kerana itu deraian ketawa dari mereka yang kedengaran. Namun ustazah nampaknya benar-benar serius. Memang kami bersalah, sehingga menyebabkan ustazah terasa hati. Ustazah kata, bukan tak boleh berborak, tapi hormatlah ustazah bila ustazah dah masuk kelas. Sedih sangat bila ustazah cakap macam tu. Takut tak dapat keberkatan dari apa yang ustazah ajar selama ini...

Ada yang beri alasan, bukan tak hormat, tapi tak perasan ustazah dah masuk. Lagi pula ustazah comel orangnya. Sungguhpun demikian, perlukah kita banyak bercakap sebenarnya? Nak tahu jawapan yang paling tepat, ayuh kita rujuk 2 sumber utama kita. :)




YANG BAIK ATAU DIAM

Firman Allah dalam surah Ibrahim ayat 24-25 yang bermaksud:

“Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah Telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit, Pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat.”

Kalimah yang baik di sini ditafsirkan sebagai kalimah tauhid “Tiada Tuhan selain Allah” dan apa-apa jua yang membawa kepada kebajikan dan memberi manusia peringatan dan mencegah kemungkaran.

Ada juga para tabi’ien yang mentafsirkan kalimah toyyibah (yang baik) itu sebagai iman yang wujud dalam hati mukmin. Betapa ia teguh, berdasar di jiwa dan berpuncakkan kasihNya.

Juga, satu pesanan junjungan besar Nabi Muhammad Shollallahu ’Alaihi Wasallam:

”Siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, hendaklah ia berkata yang baik ataupun diam.” (Sahih Bukhari, 20/114).

Setiap kata-kata itu adalah antara dua, iaitu:

1. samada bersifat baik atau buruk (tiada yang pertengahan); atau

2. samada membawa kepada kebaikan atau keburukan.

Kata Al-Hafiz Ibn Hajar dalam Fathul Bari, setiap pendukung iman pasti akan:

a) memiliki perasaan kasih pada insan-insan di sekililingnya dan perasaan itulah yang akan menyebabkannya meluah yang baik setiap kali berkata-kata, atau

b) diam (berlepas diri, tidak menyertai) dari perkara yang membawa kepada kejahatan.

c) Semampunya melakukan perkara yang bermanfaat (kepada diri dan orang lain)

d) Sejauh-jauhnya meninggalkan perkara yang membawa kepada kemudaratan (kepada diri dan orang lain).

Sememangnya kata-kata yang terbit di lidah mempunyai peranan yang sangat besar kepada kita. Andai kita kaji antara pesanan Nabi SAW kepada kita, pasti kita akan dapati untaian nasihat daripada baginda SAW kepada kita agar memelihara lidah. Cuba kita fahami hadith-hadith berikut:

*Seorang muslim itu (benar-benar muslim apabila) orang-orang muslim yang lain selamat dari lidahnya (tidak berkata-kata yang buruk atau menyakitkan) dan tangannya (tidak menzalimi). (Sahih Bukhari, 1/15)

*Usahlah banyak berbicara, sesungguhnya bicara yang tidak membawa kita kepada mengingati Allah akan mengeraskan hati. Dan manusia yang paling jauh dari Allah adalah yang paling keras hatinya. (Sunan Tirmidzi, Hadith Hasan Gharib, 8/433)

*Siapa yang mampu memberi jaminan kepadaku bahawa dia akan memelihara lidah dan kemaluannya, maka aku memberi jaminan bahawa dia akan masuk ke syurga. (Sahih Bukhari, 18/300)

Jelas dan nyata. Tidak perlu berfikir terlalu lama untuk memahami hadith-hadith di atas. Cuma mungkin memerlukan masa yang lama untuk dipraktikkan. Cubalah dan terus mencuba.

Cukuplah ketiga-tiga hadith di atas untuk kita mengambil pengajaran bahawa suatu bicara itu punya peranan juga kesan yang besar ke atas diri kita dan orang lain. Kerana itu barangsiapa yang mampu menjaga lidahnya (dan kemaluannya) dengan baik, ia dijamin kemenangan yang besar, iaitu syurga. Subhaanallah.



Dengan kata-kata manusia bisa terus tabah. Kerana kata-kata jua manusia adakala rebah.



BE STRONG

Akhir-akhir ini tatkala terasa seperti mula lemah, ada sahaja dua perkataan ini tiba. Be strong. Dan entah kenapa saya benar-benar dapat rasakan bahawa kata-kata itu sungguh memberi kesan kepada jiwa dan menambah kekuatan. Terima kasih buat teman yang sering mengajarku agar menjadi kuat dan tidak mudah lemah.


Begitulah seandainya bicara kena pada tempatnya. Tidak perlu berbasa-basi namun hati cukup meninggalkan kesan. Maka perelokkanlah kalam kita. Mudah-mudahan apa yang keluar dari mulut dan apa yang tertulis (atau tertaip) dari tangan kita adalah segalanya yang menyeru kepada kebaikan dan tidak membuat manusia kian lalai dari Allah.


For readers out there too, be strong! :))



Saturday, October 24, 2009

* Catatan Ringkas *

Sekadar menyenaraikan sedikit pesanan daripada Ustaz Fathul Bari dalam kuliahnya pada minggu lepas yang bertajuk "Akhlak Mahasiswa Kian Tercemar". Buat kawan yang tidak dapat hadir tetapi sangat-sangat mahu hadir, mungkin boleh baca serba sedikit & manfaatkan.

MUQADDIMAH (saya tidak hadir dari awal kuliah, mungkin banyak yang tertinggal)

* Skop akhlak itu luas. Bukan sesama manusia sahaja, tetapi termasuk akhlak dengan Allah, Rasulullah Shollallahu 'Alaihi Wasallam dan juga para sahabat baginda. Bahkan akhlak kita kepada Allah yang akan menentukan bagaimana akhlak kita kepada manusia.

* Demi memiliki pemahaman yang baik tentang akhlak, konsep aqidah yang sahih perlulah dikuasai terlebih dahulu.

MASALAH YANG BIASA BERLAKU DI KALANGAN MAHASISWA

(1) Solat

- Antara alasan mereka (lelaki) yang tidak mahu solat berjemaah di masjid, mereka akan kata: "benda tu sunat je.." Namun mereka lupa bahawa Rasulullah pernah menyuruh Ibn Ummi Maktum yang buta untuk menghadiri solat jemaah di masjid, apalagi kita yang celik ini?

- Solat sepatutnya yang mengajar kita menahan diri dari membuat dosa.

- Sesiapa yang ada masalah dalam menunaikan solat di awal waktu, dia sedang mengalami masalah untuk menyusun waktunya.

- Mari kita (mahasiswa) fikirkan untuk membuat satu kempen yang mengajak orang beramai-ramai melakukan solat jemaah di masjid.

- Orang yang tidak mahu rapatkan saff solat, dia mempunyai masalah dalam hal kesatuan sesama muslim.

- Tetapi buat yang menghadiri solat jemaah, jangan pula dengan niat menunjuk-nunjuk.

- Juga bukan niat untuk mencari siapa yang tiada dalam solat jemaah tersebut (sibuk mencari kesalahan orang lain). Sabda Rasulullah SAW:

"Sekiranya kamu mencari-cari kesalahan (kelemahan) manusia, nescaya kamu akan merosakkan mereka, atau kamu hampir menyebabkan kerosakan mereka ". [HR Abu Daud : no.4888]

- Beza antara kita dengan orang kafir ialah solat. Jadi orang yang tidak bersolat, maka... (fikir sendiri)

- Tempat paling afdhal bagi wanita untuk menunaikan solat ialah di satu penjuru di dalam rumahnya. Jadi tak perlu bersusah payah dari bilik untuk bergegas ke masjid setiap kali waktu solat.

(2) Pergaulan

- antara adab berbicara: berkata yang baik atau diam. Sabda Nabi SAW:

" Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau berdiam ". [HR Al-Bukhari : no.5672]

- Jangan menggunakan perkataan kasar atau lucah.

- Nabi SAW melarang kita membuat cerita bohong dengan tujuan membuat orang ketawa.

- Nabi SAW juga bergurau, tetapi tentang perkara yang benar.

- Pesan Nabi SAW lagi: "Janganlah marah"

- Untuk orang yang berhadapan dengan orang yang marah, harus nasihatkan dia supaya sabar. Bukan melaga-lagakan dia dengan pihak yang dia marah itu. Kata Nabi SAW:

" Tidaklah kekuatan itu terletak pada pergaduhan, sebaliknya kekuatan itu terletak pada sesiapa yang dapat menahan dirinya di saat marah ". [HR Al-Bukhari : no.5763].

- Oleh itu, wahai para penceramah (agama atau politik atau motivasi), janganlah mengajak orang saling memarahi dan memusuhi, tetapi ajak mereka tenang dan bersabar.

- Jangan mengumpat. Haram.

- Subtopik: Batas pergaulan antara dua jantina

* Jaga pergaulan, terutamanya dalam pertubuhan-pertubuhan yang menyandarkan nama kepada Islam

* Islam meletakkan peringkat-peringkat supaya kita menjauhkan diri dari zina antaranya, Pertama: menahan pandangan (lelaki & wanita, termasuk yang berkopiah & berpurdah). Kedua: Jaga kemaluan, jaga kehormatan. Ketiga: Wanita jangan bertabarruj.

* Isu tutup aurat: TUTUP AURAT BUKAN TUTUP KULIT tapi termasuk tutup warna kulit & bentuk badan.

* Fitrah manusia: sukakan yang bertutup. Ganjilnya sifat orang hari ini, suka menayang isteri. Mereka lupa bahawa antara ciri-ciri dayus: kurang @ tidak cemburu pada isteri

* Tidak menutup aurat termasuk dalam bertabarruj.

* Tabarruj: Pakaian yang dipakai dengan tujuan perhiasan, bukan untuk menutup aurat.

* Perempuan tidak salah pakai yang berwarna. Islam tak larang. :)

* Orang lelaki sunnah pakai wangi-wangian. Pakailah semerbak macam mana pun...

* Perempuan pakai bau-bauan dengan tujuan untuk tutup bau busuk sahaja. Bukan untuk orang lain bau.

* Jangan tiru pakaian lelaki.

* Jangan pakai pakaian untuk nampak popular dan membawa kepada rasa megah.

* Jangan keterlaluan dalam make up.

KATA-KATA MEREKA & JAWAPAN PADA KATA-KATA ITU

Kata mereka: "Saya pakai cantik-cantik ni bukan dengan niat nak menunjuk pun..."
Jawablah: Niat itu ada keterikatan dengan amalan atau perbuatan. Kedua-duanya seiring.

Kata mereka: "Saya pakai cantik-cantik ni sebab Allah kan suka keindahan..."
Jawablah: Cantik pada pandangan Allah tidak sama dengan cantik pada mata manusia.

Kata mereka: "Apa salahnya kami berhias, fitrah wanita kan suka berhias..."
Jawablah: Benar, tapi fitrah wanita mukmin tidak sama dengan fitrah wanita fasiq. Wanita mukmin berhias untuk suami, wanita fasiq berhias untuk manusia keliling.

ANTARA FENOMENA IKHTILAT

- Bermesyuarat tanpa hijab
- Study group
- Tidak menjaga nada suara ketika bercakap
- Bercakap-cakap perkara yang tidak perlu
- SMS
- Bergayut di telefon
- YM

SOLUSI

- Kempen solat jemaah

- Kempen basmi ikhtilat

- Elakkan program yang membawa kepada ikhtilat

- buat program: Fesyen menurut sunnah

PESANAN

- antara penyakit kita: Suka anjur program tapi tak ambil manfaat dari program.

- Perempuan jangan terlalu berharap kepada lelaki. :)


Tuesday, October 20, 2009

* Wasiat untuk Adik *


Buat adikku sayang...

Khabar apa hatimu saat ini? Masihkah gundah gulana dengan kerikil-kerikil kecil yang dilontarkan pada perjalanan hidupmu? Harapanku moga dirimu kekal teguh meski hari-harimu dikunjungi hiba... Doaku agar jiwamu cekal tatkala malam-malammu dicengkam mimpi ngeri.

Adik,

jika engkau mahu mengenali bagaimana sebenarnya rupa sebuah kehidupan, maka ketahuilah bahawa apa yang sedang engkau alami itulah jawapannya. Tidak dinamakan kehidupan jika tiada kesusahan yang bertandang. Ujian dan dugaan itu pasti, namun usah bimbang... ALLAH pasti bersamamu dan menolongmu dalam mengatur hidup ini. Silih ganti antara susah dan senang itu bukanlah sekadar perhiasan dalam kehidupan yang tiada bermakna, bahkan ia perhiasan yang benar-benar mengindahkan lagi kisah hidupmu. Yang penting, bagi setiap kebahagiaan dan kedukaan yang hadir, ambillah pengajaran yang mengiringinya.

Usahlah memikirkan masa akan datang dengan meletakkan pelbagai anggapan-anggapan buruk padanya. Yakinlah bahwa hari esok pasti membawa sinar buatmu seandainya itu yang engkau mahu. Keyakinan yang terselit doa padanya pasti membawamu ke arah kejayaan. Usah gusar usah bimbang adikku. Andai kerisauanmu itu wujud kerana bimbangkan kegagalan, maka berusahalah dari saat ini agar ia tidak menjadi sebuah realiti. Dan andaikata gelisahmu itu hadir kerana takutkan sebuah perpisahan, maka ketahuilah satu perkara ini:
kita berpisah demi satu pertemuan yang lebih abadi.
Ya, kita berpisah kerana takdir menetapkan jalan perjuangan kita kepadaNYA tidak sehaluan. Namun, seandainya kita tetap teguh di atas jalan perjuangan ini, pasti destinasi kita adalah Firdausi yang sering melambai tika kita kelelahan. InshaALLAH.

Adik,

pagi ini kakak ke kuliah seperti biasa. Kakak seronok memerhatikan gelagat teman-teman yang terkocoh-kocoh datang ke kelas, namun tiba-tiba kakak terkejut melihat teman yang seorang ini. Baru beberapa hari lepas dia kehilangan bonda yang tercinta, jadi bagaimana dia masih mampu mengorak langkah menempuh hidup seperti biasa?
Rasa kagum mula terukir di hati. Andainya kakak berada di tempatnya, kakak tidak pasti apakah kakak masih bisa memujuk diri kembali ke universiti? Apatah lagi untuk melangkah ke kuliah?!



Dan tengahari ini, kakak ketemu dia di kafe, mencari makanan untuk bekalan jasad. Ya Allah, andaikan nasibku sepertinya, apakah aku masih punya kekuatan untuk mengangkat muka dan memandang hidup ini? Kerana bagiku dunia ini sudah tiada serinya. Mampukah aku mengekalkan rasa bahagia dengan takdirMu sekiranya dia yang aku kasihi telah Engkau jemput?

Adakala kita sendiri tertanya-tanya. Bagaimana dia mampu kekal tabah? Dari mana sumber kekuatan itu? Andai engkau berusaha mencari pasti engkau akan mengerti. Kekuatan itu dari Dia yang Maha Memberi. Dia lah pengatur hidup insani. Merayulah padanya agar dicekalkan hati. Kerana tanpaNYA dalam hati, nurani pasti mati.

Adik,

sorotilah kisah hidup mereka yang jauh lebih susah darimu. Usah menyimpan pendirian bahawa dalam dunia ini, 'nasib akulah yang paling malang'. Seketika tadi, saat kakak teringatkan teman itu, airmata kakak mengalir. Kakak sendiri tidak pasti mengapa kakak terlalu sedih. Mungkin kerana kasihan. Mungkin juga airmata ini 'mewakilinya' meleraikan kesedihan.


Ayuh teruskan hidup ini di bawah pimpinanNYA, ALLAH yang dirindui.


Friday, October 2, 2009

* Kiriman Cintaku Pada ALLAH *


Bait-bait cinta ini sampai kepada saya melalui jalan yang terbina dari lidah salafus soleh yang menjunjung sunnah, mereka yang dipercayai dan tiada keraguan pada keimanan yang mekar dalam hati mereka.

Sungguh-sungguh alangkah indah. Ia diajarkan untuk kita. Tidak mahukah kita menerimanya? Jiwa insan yang sihat pasti tidak akan sesekali menolak atau berpaling dari perkara yang akan membahagiakannya.


Ayuh amalkan.



Kiriman pertama:

اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِي وَبَيْنَ خَطَايَايَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ

وَالْمَغْرِبِ اللَّهُمَّ نَقِّنِي مِنْ الْخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ

الْأَبْيَضُ مِنْ الدَّنَسِ اللَّهُمَّ اغْسِلْ خَطَايَايَ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ

وَالْبَرَدِ

“Ya Allah, jauhkanlah aku dari dosa-dosaku,

sebagaimana Engkau telah jauhkan timur dari barat;


Ya Allah sucikanlah aku daripada dosa-dosaku,


sebagaimana baju putih dibersihkan daripada kekotoran;


Ya Allah bersihkan dosa-dosaku dengan air dan salji dan kesejukan”


(Sahih Bukhari 3/ 187)

* Doa di atas ini Rasulullah Shollallahu Alaihi Wasallam baca selepas mengangkat takbir & sebelum memulakan bacaan dalam solat.


Kiriman kedua:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا

أَعْلَنْتُ وَمَا أَسْرَفْتُ وَمَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّي أَنْتَ الْمُقَدِّمُ

وَأَنْتَ الْمُؤَخِّرُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ



“Ya Allah, ampunilah [dosa-dosa] ku,

apa yang telah lalu,

dan apa yang akan berlaku,

dan apa yang aku lakukan dalam diam-diam,

dan apa yang aku lakukan secara terang-terangan,

dan apa yang berlebih-lebihan,

dan apa yang Engkau tahu tentang dosa-dosaku [yang aku tidak tahu]

Engkaulah yang mendahului dan mengakhiri

Tiada Tuhan melainkan Engkau”


(Sahih Muslim 4/ 169)


* Doa di atas ini Rasulullah Shollallahu Alaihi Wasallam baca selepas tahiyat akhir dan sebelum memberi salam.



Aduhai.... Betapa malang diriku yang adakala terlupa akan cinta yang maha hebat dan teragung ini.

Ingin mengembara setia di sisiNya.


Wednesday, September 16, 2009

* Pelakon Malaysia Berniqab? *


JAUHILAH AKU WAHAI [ISI] TELEVISYEN

Semakin lama semakin hati terasa benci untuk menonton televisyen, terutama drama-drama [oleh pelakon MUSLIM] yang disiarkan, iklan-iklan yang menyelit, dan lain-lain fenomena yang tidak indah. Maka demi mengelakkan diri tidak henti-henti mengutuk dan mengeji apa yang terpampang di televisyen, sebaiknya saya menghindarkan mata ini dari melihat perkara yang menyakitkan hati itu.


Terlalu banyak propaganda juga agenda yang terlindung di sebalik rancangan yang dipaparkan. Tidak dinafikan saya juga sedikit sebanyak turut terpengaruh. Al maklum, sepanjang 22tahun [+ 9bulan] hidup di dunia ini, andai dihitung, entah berapa juta jam telah diluangkan semata-mata untuk menonton TV. Tidak keterlaluan seandainya saya katakan doktrin TV ada juga yang tersuntik pada jasad. Namun sedang mencuba untuk menghilangkan apa yang tidak sepatutnya mengalir dalam diri.


PELAKON MELAYU BERNIQAB


Suatu malam, ketika ibu menonton drama Melayu di televisyen, ada sesuatu yang menarik saya untuk tumpang sekaki: 2 perempuan melayu berniqab (purdah) seperti kebiasaan wanita Arab, malah lebih menutup. Tiada seinci bahagian pun dari wanita tersebut yang terbuka. Segalanya hitam. Mata dan dahi juga tidak kelihatan. Dalam hati timbul rasa pelik juga. Tak pernah-pernah pelakon Melayu berpakaian sedemikian.
(Ketika di luar rumah sahaja)

Tidak tahu rentetan cerita itu bagaimana, namun memang seperti yang dijangka. Watak sebegitu ditonjolkan semata-mata untuk memburukkan lagi imej orang yang berpegang kuat dengan agama Islam. (Ini pendapat saya). Berniqab tetapi keluar bertemu lelaki yang bukan mahram di tepi pantai. 2 perempuan bertemu 2 lelaki. Lupa pada pesanan yang ini barangkali:


Daripada Ibn ‘Abbas, katanya Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi Wasallam berkata:


“Janganlah seseorang wanita itu keluar bermusafir kecuali bersama mahramnya, dan janganlah (mana-mana) lelaki (ajnabi) pergi bertemunya kecuali ada mahramnya bersama...”

(HR Bukhari 6/409 Bab Hajj Nisaa’)

Nota: Mahram adalah setiap lelaki [bukan wanita] yang haram dinikahi wanita tersebut seperti bapanya, adik beradik lelaki, datuk dll.


Hati saya ketika itu sudah berasa sangat marah, kemudian ditambah lagi dengan perkara yang menyakitkan hati--> wanita itu [tanpa rasa malu] berterus terang tentang perasaannya kepada lelaki tersebut.

Saya tidak risau jika yang menonton cerita itu ialah mereka yang ada kefahaman agama yang baik. Namun bagaimana sekiranya yang menjadi penonton itu ialah mereka yang sudah sedia membenci agama sendiri? Yang anti-muhajjabaat (yang berhijab)? Pasti mereka akan memperlekehkan orang yang [pada zahirnya] nampak berpegang kuat dengan Islam. Pasti juga orang yang tidak memahami agama mula memandang agama dari dimensi yang silap. Boleh jadi baginya perkara ini dibenarkan agama kerana yang bertudung litup sendiri yang membuatnya. Alangkah bahaya!


LA TUNAFFIRU

Seingat saya, banyak lagi cerita-cerita Melayu yang menonjolkan watak seorang yang wara’ tetapi ditakuti manusia sekelilingnya. Sebagai contoh, seorang imam yang sangat garang dengan ahli keluarganya yang tidak bertudung, dan memandang rendah serta menghina muda-mudi yang nampak seperti jahil agama.

Watak sebegini adakala seolah-olah ingin memberitahu penonton bahawa orang-orang yang ‘alim & wara’ itu adalah golongan yang kasar, merasakan diri hebat, menakutkan dan lain-lain karakter yang negatif.
Ketahuilah bahawa perbuatan sedemikian tidak sedikit pun diajar oleh Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi Wasallam kepada penyambung mata-mata rantai perjuangan Baginda.

Jika diamati sirah nabi kita, kita akan temui bahawa Baginda Shollallahu ‘Alaihi Wasallam tidak berkasar dengan orang Kafir. Malah ramai yang memeluk Islam setelah melihat akhlak baik yang Baginda tunjukkan.
Hatta dengan orang Kafir, baginda menunjukkan sikap yang baik dan menyenangkan hati. Apalagi sesama Muslim? Bukan marah yang sepatutnya ada di hati bahkan rasa kasihan. Sebagaimana doa baginda Shollallahu ‘Alaihi Wasallam buat manusia-manusia yang menyakiti baginda:

اللهم اغفر لقومي فإنهم لا يعلمون

Maksudnya: Ya Allah, berilah keampunan buat kaumku, sesungguhnya mereka tidak mengetahui. (HR Bukhari 11/296, Bab Hadithul Ghar)

Rasa kasihan yang ada telah menyebabkan diri baginda untuk memohon pengampunan ke atas mereka. Bagaimana dengan kita? Tatkala terasa dakwah tidak mendapat sambutan, malah dihina, adakah kita telah mencontohi Baginda? Atau sumpah seranah yang kita lontarkan buat mereka?

BANTU MEREKA UNTUK TAHU


Hadith yang saya petik di atas membuatkan saya terfikir juga, apakah pengarah cerita itu termasuk golongan yang tidak tahu? Wallahua’lam.
Namun, jika benarlah sedemikian, ke atas orang yang tahulah untuk membantu mereka yang belum mengetahui. Pernah dalam satu ceramah menyebut bahawa kita [Muslim yang benar-benar Muslim] harus berusaha untuk menguasai media. Ya, media, kerana pengaruhnya terlalu besar! Bagaimana caranya? When there is a will, there is a way. :)

Seorang ‘lelaki di sebalik tabir TV’ pernah mengatakan bahawa mereka (di stesen-stesen TV) tidak langsung mempunyai skrip (untuk cerita, iklan dan sebagainya) yang berunsurkan Islam. Tiada yang mahu menyumbang, atau kerana tiada yang tahu sebenarnya peluang terbentang? Sekali lagi, wallahua’lam.


Mungkin kerana itu mereka [orang-orang TV] mencipta skrip sendiri yang kononnya Islamik dan kononnya untuk mengislahkan masyarakat, namun mereka tersilap menggunakan ‘alat’.

Buat yang punya kelebihan dalam menulis skrip, mengarang cerita dll. yang berunsurkan Islam yang sebenar-benarnya, cuba kongsikan bakat dan dalam masa yang sama, menghulurkan bantuan.

Sematkan dalam hati firman Allah yang ini:

وتعاونوا على البر والتقوى ولا تعاونوا على الإثم والعدوان واتقوا الله
إن الله شديد العقاب

Maksudnya: dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. dan bertakwalah kamu kepada Allah, Sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya. (Al Maidah: 2)


Ayuh, buktikan bahawa umat Islam adalah manusia terhebat di alam ini. (^0^)v

Wednesday, September 9, 2009

* Senangnya! *

DARI MANA IA DATANG?

Bismillah.

Buat para pembaca sekalian, terutamanya students, pernah tak check co-curricular information kalian? Saya baru sahaja selesai. Sebelum ni tak pernah terasa untuk mengambil tahu sebab pada fikiran saya, pastilah bahagian tentang aktiviti ko-kurikulum saya kosong-sifar-zero. Almaklum, tidak aktif & tidak rajin berpersatuan.

Namun sebentar tadi saya -tanpa harapan yang menggunung- telah sengaja melihat bahagian tersebut dan alangkah terkejutnya saya kerana nyata ia bukan kosong! Meski tidaklah terlalu banyak, tetapi cukup untuk membuatkan saya tertanya-tanya:

"Bila pulak aku pernah join program ni..."

Bukanlah tiba-tiba ia wujud tanpa sebab, cuma tidak menyedari ada juga membuat sesuatu yang menyumbang kepada pertambahan 'kredit' pada profil diri.

Alhamdulillahilladzi bini'matihi tatimmus solihaat.

REKOD BAIK SEPANJANG KEHIDUPAN

Melihat perkara tadi, membuatkan saya terfikirkan satu perkara lain. Mungkinkah perkara yang sama akan berlaku ketika yaumul hisab (Hari Perhitungan) kelak?

Tatkala berdiri di mahkamah Allah, dan dibentangkan amalan, tiba-tiba kita melihat terlalu banyak amalan kebaikan yang telah dilakukan selama hidup di dunia namun kita tidak pernah menyangka bahawa perkara itu juga mempunyai nilai pada pandangan Allah.

Alangkah beruntungnya andai hal tersebut berlaku kepada kita. Moga sepanjang pengembaraan kita di dunia ini, banyak kebaikan yang telah kita lakukan sehingga ia menjadi faktor kepada kita untuk memperoleh rahmat Allah yang akhirnya membawa kita ke syurgaNya. Insha Allah.

ADA HARGANYA

Dalam seharian kita, mungkin kita sering tidak menyedari bahawa terlalu banyak perkara yang kita boleh lakukan -dan terlalu mudah untuk melakukannya- yang boleh memberi kita ganjaran yang banyak dari Allah, Pemilik Alam ini. Sebagai contoh:

* memudahkan kerja mak cik cleaner

* menguntumkan senyuman pada sahabat

* memadam contengan-contengan yang ada pada white board sebelum pensyarah masuk

* menumpangkan sahabat -yang lewat ke kelas dan sebagainya- menaiki kenderaan kita

* memberi tempat duduk kepada golongan yang kurang mampu

* memberi kucing makan

Dan sebagainya. Semua perkara tersebut, seandainya disertakan niat yang ikhlas, bukan kerana riya', pasti ada ganjarannya. Subhaanallah... Allah Maha Pemurah. Dia memberi kita peluang untuk memperoleh pahala yang sebanyak-banyaknya, namun adakah kita sudah merebut peluang itu? Mudah-mudahan sudah.

TANAM POKOK

Hati rasa seronok ketika membaca buku Life is an Open Secret: Ramadan Special karya Sis Zabrina A. Bakar. Kebolehannya mengaitkan setiap perkara yang berlaku dalam kehidupan seharian dengan keindahan menjadi hambaNya benar-benar menarik perhatian saya.

Antara ceritanya yang saya baca hari ini ialah tentang Best Time For Charity. Disebutkan satu hadith riwayat Imam Muslim tentang menanam pokok.

Rasulullah Shollallahu Alaihi Wasallam said:

"Whenever Muslims plant a tree, they will earn the reward of charity because of the food that comes from it; and likewise what is stolen from it, what the wild beasts eat out of it, what the birds eat out of it, and what people take from it is charity for them."


(HR Muslim)

Subhaanallah! Hanya dengan menanam pokok juga kita boleh mendapat kebaikan yang banyak dan ia juga dikira sebagai sedekah seandainya buahnya dimakan oleh haiwan atau manusia lain.

Jadi, berlumbalah membuat kebaikan. Bukankah tujuan kita dihidupkan di dunia ini semata-mata mencari bekal buat hidup di sana? Ayuh kita perbanyakkan bekalan taqwa kerana itulah sebaik-baik bekalan.

Seandainya diri telah banyak berbuat dosa, mohonlah keampunanNYA... Kerana kita tidak mahu di akhirat sana baru 'menyedari' bahawa kehidupan di dunia telah diisi dengan mencari bekalan ke Neraka. Na'udzubillah...



Saturday, September 5, 2009

* Selamat Tinggal *

Meluangkan masa beberapa ketika untuk kembali menyelak helaian yang terkandung dalam buku Jangan Bersedih: Jadilah Wanita yang Paling Bahagia. Mudah-mudahan mata ini akan tertumpu pada untaian bicara yang mampu berpesan kepada hati, supaya meyakini bahawa hidup ini terlalu penuh dengan kebahagiaan seandainya itu yang kita mahu.

Memetik kata-kata dari pena Dr. 'Aidh al-Qarni:

Kesenangan anda berada dalam iman

Penyejuk hati anda berada dalam solat

Keselamatan kalbu anda berada dalam sifat redha

Keteduhan perasaan anda berada dalam sifat qana’ah

Ketenangan hati anda terletak pada dzikir.

Jua katanya:

"Sebelum engkau melihat duri dalam bunga, perhatikan dulu keindahannya. Sebelum engkau mengeluh teriknya sinar mentari, nikmatilah cahaya indahnya. Sebelum engkau menyesali gelapnya malam, ingatlah keteduhan dan ketenangannya. Jadi mengapa harus ada pandangan-pandangan penyesalan terhadap segala sesuatu? Kenapa kenikmatan harus berubah dan menyimpang dari jalurnya?"

Firman Allah, Tuhan kita:

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ بَدَّلُوا نِعْمَتَ اللَّهِ كُفْرًا وَأَحَلُّوا قَوْمَهُمْ دَارَ الْبَوَارِ

Surah Ibrahim: 28

Maksudnya:
Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang telah menukar nikmat Allah dengan kekafiran dan menjatuhkan kaumnya ke lembah kebinasaan?

Ucapkanlah selamat tinggal kepada kesedihan, tinggalkan kegelisahan, hindarkan lorong-lorong kesengsaraan, dan jauhilah keputusasaan dan kegagalan.

Marilah kembali ke jalan keimanan dengan melampiaskan kerinduan kita kepada Allah dan merasa puas dengan Qadha' dan Qadar-Nya.



p.s.: Sesiapa yang ada buku yang saya sebutkan di atas dalam Bahasa Arab, beritahu saya ya! Sangat pasti bahawa ungkapan dalam bahasa Arab amat puitis dan jauh lebih indah dan menusuk sanubari. :)


* Memilih Agama *


Entri pendek.

Sering terbaca penulisan tentang pernikahan yang menggunakan hadith 4kriteria wanita yang dikahwini. Namun terdapat sedikit kesilapan pada pentafsiran & pemahaman terhadap hadith tersebut.

Hadithnya seperti ini:

تنكح المرأة لأربع لمالها ولحسبها وجمالها ولدينها فاظفر بذات الدين
تربت يداك


Maksud hadith: Dinikahi seseorang wanita kerana empat perkara: kerana hartanya, keturunannya, kecantikannya, dan agamanya. Maka pilihlah yang beragama, nescaya engkau akan beroleh keuntungan.

(Hadith Riwayat Bukhari & Muslim)

Ramai yang mentafsirkan hadith ini dengan mengatakan bahawa Rasulullah menyuruh kita berkahwin kerana 4 perkara tersebut sedangkan itu silap. Perhatikan kembali matan hadith ini dan kita akan dapati bahawa Rasulullah Shollallahu 'Alaihi Wasallam menyebutkan bahawa 4 perkara yang dilihat apabila seseorang wanita itu ingin dinikahi, bukanlah maksud baginda Shollallahu 'Alaihi Wasallam: "Nikahlah perempuan kerana 4 perkara ini" akan tetapi: "Perempuan dinikahi kerana 4 perkara".

Dan difahami dari bahagian akhir hadith itu, Rasulullah Shollallahu 'Alaihi Wasallam berpesan kepada umatnya yang ingin bernikah agar memilih pasangan yang BERAGAMA. :)


Wallahu a'lam.


Monday, August 31, 2009

* Malu Sendiri *

DENTUMAN PERTAMA

Terdengar ibu dan adik berbicara perihal akhirat. Pada mulanya terasa tiada perasaan untuk turut serta dalam perbincangan. Hati sungguh tidak keruan. Berita yang baru diterima seketika tadi benar-benar mengocak air ketenangan dalam hati. Berkali-kali ia bermonolog, bagaimana caranya untuk bersabar pada dentuman pertama...?

Hati tidak berjaya untuk serta-merta sabar & redha dengan ketetapanNYA saat menerima dugaan. Mungkin kerana itu ujian masih tidak putus-putus tiba, kerana diri masih belum berjaya melalui proses tarbiyah robbaniyyah ini.

Kesal juga kerana masih belum berjaya untuk melihat setiap perkara yang berlaku itu adalah yang terbaik. Terlupa seketika pada hadith yang mengatakan bahawa bagi orang mukmin, setiap yang berlaku (gembira atau duka) semuanya adalah yang terbaik. Jika mengaku diri sebagai mukmin, maka berperlakuanlah seperti seorang mukmin.

Malu sendiri.

SEMUA TERBALAS

Tidak mampu mengelak dari menyertai perbualan ibu dan adik. Tanya adik, adakah dalil dari alQuaran & Sunnah yang menceritakan tentang peristiwa akhirat yang didengarnya dari kawannya. Saya tidak tahu.

Pertanyaan adik membuatkan saya teringat satu topik yang saya pelajari dalam subjek Manahij Mufassirin. Satu contoh yang diberi di bawah tajuk: Kaedah mentafsir alQuran menggunakan hadith.

Ayat Qurannya adalah seperti ini:

لَيْسَ بِأَمَانِيِّكُمْ وَلَا أَمَانِيِّ أَهْلِ الْكِتَابِ مَنْ يَعْمَلْ سُوءًا يُجْزَ بِهِ وَلَا يَجِدْ لَهُ مِنْ دُونِ اللَّهِ وَلِيًّا وَلَا نَصِيرًا

Surah An Nisaa': 123

Terjemahan: (Pahala dari Allah) itu bukanlah menurut angan-anganmu yang kosong dan tidak (pula) menurut angan-angan ahli Kitab. barangsiapa yang mengerjakan kejahatan, niscaya akan diberi pembalasan dengan kejahatan itu dan ia tidak mendapat pelindung dan tidak (pula) penolong baginya selain dari Allah.

Melihatkan ayat ini, Abu Bakar RA berkata kepada Rasulullah Shollallahu 'Alaihi Wasallam: Adakah di antara kita yang tidak melakukan kesilapan dalam hayatnya? Jika begitu, setiap dari kita akan ke neraka? Apakah masih punya jalan keluar untuk selamat darinya sekiranya setiap kesilapan yang kita lakukan akan dibalas?

Jawab Rasulullah Shollallahu 'Alaihi Wasallam: Semoga Allah mengampunimu.. Wahai Abu Bakar, bukankah engkau ditimpa kesakitan? Bukankah engkau pernah diberi ujian? Bukankah engkau jua dirundung kesedihan, bukankah bencana adakala mendatangimu?

Jawab Abu Bakar RA: Ya. (Aku mengalami semua itu)

Kata Rasulullah Shollallahu 'Alaihi Wasallam lagi: Maka ketahuilah sesungguhnya itu adalah antara bentuk balasan dari Allah.

(HR Imam Ahmad, hadith no. 65, 1/68)

Fahamkah kalian dengan hadith tersebut? Sesungguhnya setiap musibah yang menimpa kita, setiap airmata yang mengalir kerana kesedihan, keperitan hidup yang melanda, segalanya sebagai balasan atas dosa kita. Segala ujian itu datang sebagai menghapus dosa kita dan dengan itu, sesudah menerima balasan di dunia, maka di Akhirat sana ia tidak akan ada lagi balasan buat dosa yang telah kita terima balasannya di dunia.

Kerana itu usahlah merungut andai menerima kesusahan. Usah berburuk sangka terhadap Allah. Sesungguhnya badai yang menimpa adalah penghapus dosa-dosa kita.

Sekali lagi, akhirnya malu sendiri. Rupanya sedang memberi nasihat kepada diri.

Saturday, August 29, 2009

* Open your heart *

Assalamualaikum.. It's been a while.. :)

Sorry, i got not much time to look for information (for entries), writing thoughts, 'online'ing, blah blah blah.. And sometimes 'the lack of feelings' makes me a bit lazy to write anything.

Just telling that it really annoys me to see those who say that they are not confident to practice the sunnah of the Prophet Sollallahu 'Alaihi Wa Sallam, though the hadith were presented in front of their own eyes. Just because it is different from what they've learned before in schools, it doesn't mean that it (the sunnah) never exist. It doesn't indicate that it is wrong. And importantly, please don't have the 'belief' that everything u've learned before (about our religion) is 100% true, until it is proven (by the Quran & Sunnah).

Open your eyes dear friends.. Are you looking for another religion besides Islam? If no, please open you heart to accept whatever has been told to you about the teachings from al-Quran & As-Sunnah.

Please beware, seek knowledge with a pure & sincere heart, then only you will realize that your sayings are very hazardous to your aqidah.

Friday, August 14, 2009

* Ingin Lihat Dia *

KERANA SIAPA

Seronok belajar hari ni. :) Bukan apa, kadang-kadang belajar sahaja yang lebih, tapi penghayatan tu sangat kurang dan yang menyedihkan, apabila ilmu-ilmu yang diperoleh tak berjaya merapatkan diri kepada Allah. Bukankah itu satu perkara yang sia-sia? Kita semua mencedok dan menelan ilmu dari lautan-lautan yang terbentang semata-mata kerana apa? Pernahkah kita terfikir? Jika pernah, apakah kita berjaya menemui jawapannya?

Adakala risau apabila terfikirkan apa sebenarnya niat diri pergi menuntut ilmu. Semata-mata memenuhi adat resam manusia atau kerana mahukan masa hadapan yang bahagia? Sungguh, apabila kita melakukan sesuatu yang tidak spesifik matlamatnya, maka akan kurang fokus dalam menyelesaikan sesuatu urusan itu. Tanpa fokus, pastilah hasil yang diperoleh hanya ala kadar sahaja. Dikeranakan itu, ayuh kita spesifikkan matlamat kita dalam setiap perkara yang kita lakukan, apa yang kita mahu capai dan bila kita mahu ia menjadi kenyataan.

DI SANA JUA ADA KEHIDUPAN

Berbicara soal masa hadapan, perlu kita sedar bahawa bagi seorang muslim, masa hadapan yang perlu dipandangnya ialah masa hadapan yang melangkaui batas kehidupan alam shahadah ini (alam sekarang). Kita semua yakin dan percaya bahawa kehidupan itu bukanlah berakhir di alam kubur namun ada alam ghaib yang bakal kita huni, dan yang pasti alam itu yang lebih utama bagi kita. Firman Allah:

Sedang kehidupan akhirat adalah lebih baik dan lebih kekal.
(Surah Al-A’laa: 17)

Ya, alam di sana lebih kekal dan jauh lebih baik. Meski adakala kita merasakan perihal akhirat, syurga, neraka, semuanya seolah-olah satu mimpi –kerana ia belum hadir di hadapan mata- namun ia pasti datang, malah SEDANG MENGHAMPIRI KITA. Tak terbayang apa yang Allah sediakan untuk hamba-hambaNYA yang DIA sayang. Seindah mana ciptaan yang wujud di muka bumi ini, sedikit pun ia tidak menyamai apa yang telah Allah siapkan untuk para kekasihNYA.

Tak seorangpun mengetahui berbagai nikmat yang menanti, yang indah dipandang sebagai balasan bagi mereka, atas apa yang mereka kerjakan.
(Surah As Sajdah: 17)

Dalam satu hadith qudsi:

“Aku menyediakan untuk hamba-hambaKu yang soleh sesuatu yang tidak pernah dilihat oleh mata, tidak pernah didengar (perihalnya) oleh telinga, dan sedikitpun tidak pernah terlintas dalam hati manusia.”
(Muttafaq ‘Alaih)

Seandainya yang kita gambarkan bahawa di sana ada taman-taman indah, yang di bawahnya mengalir sungai-sungai, beserta buah-buahan yang enak, dihiasi kicauan burung dan anak-anak muda yang cantik parasnya, ia tetap tidak akan sama dengan yang kita gambarkan. Jauh lebih indah.

Jadi, wujudkah rasa teruja untuk menyaksikan kejutan-kejutan yang ada di sana? Jiwa dan akal yang sihat pastilah terlalu rindu dan teringin untuk menjejakkan kaki ke sana. Pasti meronta-rontalah jiwa mahu menjalani kehidupan di sana yang amat indah. Alangkah bahagia andai setiap hari kita ditemani sebaik-baik teman. Siapakah sebaik-baik teman itu? Firman Allah:

Dan barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul(Nya), mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, yaitu: Nabi-nabi, para siddiqin, dan orang-orang yang mati syahid, dan orang-orang saleh, dan mereka Itulah teman yang sebaik-baiknya.
(Surah An-Nisaa’: 69)

MELIHATMU

Namun satu perkara yang menjadi keberuntungan paling besar buat ahli jannah ialah apabila ia dapat melihat Allah. Sabda Rasulullah Shollallahu ‘Alaihi Wasallam:

Daripada Jarir bin Abdullah, katanya: Kami bersama Nabi Shollallahu ‘Alaihi Wasallam dan Baginda melihat kepada bulan pada malam itu, iaitu bulan purnama, seraya baginda berkata:

“Sesungguhnya kalian akan dapat melihat Tuhan kalian sebagaimana kalian melihat bulan purnama ini...” (HR Bukhari, hadith no. 521, 2/389)

Tidak teringinkah kita menjadi antara hambaNYA yang dapat melihatNYA? Merasakan kehadiranNYA sahaja sudah membuatkan hati kita tenang, mengalunkan ayat-ayatNYA jua bisa mendamaikan jiwa yang gelisah, apatah lagi apabila dapat melihatNYA? Subhaanallah. Jadi apa yang perlu kita lakukan untuk menemuiNYA?

“...barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, Maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya.”
(Surah Al-Kahfi: 110)

Cuma dua perkara: Kerjakan amal soleh & jangan sekali-kali mempersekutukan Allah. Mudah sahaja, bukan? Semua itu perkara yang berada dalam kudrat kita untuk melaksanakannya. Mari tanamkan dalam hati bahawa kita ini sungguh-sungguh rindu untuk menemui Pencipta kita. Tatkala Dia menyeru:

Hai jiwa yang tenang.
Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhai-Nya.
Maka masuklah ke dalam jama'ah hamba-hamba-Ku,
Masuklah ke dalam syurga-Ku.

(Surah Al-Fajr: 27-30)

Moga kitalah yang bakal menyahut seruan itu. Amin.




Wednesday, August 12, 2009

* Segalanya Yang Terbaik *

SEMAKIN, SEMAKIN

Semakin kita meningkat dewasa, semakin kita merasakan bahawa hidup kita sering diterjah oleh dugaan-dugaan yang kita rasakan terlalu berat untuk digalas. Mengapa ya. Adakah dugaan itu kian kerap bertamu kerana:


* Hidup kita yang semakin tidak keruan, tidak tahu matlamat yang jelas lantas melilau-lilau sepanjang perjalanan dan sengaja menjemput kesusahan

* Kita semakin teliti terhadap setiap perkara & jika ia tidak bertepatan dengan kehendak, kita akan merasakan ia adalah satu masalah besar yang sangat menyesakkan dada


* Kita terlalu sibuk menghitung kesukaran berbanding berjuta nikmat yang setiap hari kita terima


*Kita sengaja bermain dengan api tetapi tidak mempersiapkan air yang cukup untuk menyiramnya atau telefon yang cukup bateri untuk membuat panggilan ke balai bomba.


* Kita semakin punya iman yang tinggi terhadap Allah dan kerana itu kita diberi ujian yang lebih. Hmmmm...Begitukah?

Apapun alasannya, yang pasti setiap ujian yang tiba itu, moga ia akan mendekatkan kita kepada Allah. Kita mampu menghadapi ujian dariNya, kerana itu kita yang Dia pilih untuk memikul bebanan ujian tersebut. Firman Allah:

... Allah tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan sekadar apa yang Allah berikan kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan sesudah kesempitan... (Surah At Thalaq: 7)

ZAMAN PALING TERUK

Saya yakin bahawa
setiap dari kita pernah melalui satu fasa hidup yang dirasakan paling sarat dengan ujian dan yang paling diharapkan agar ia tidak berulang. Dan ketika itu adakala kita merasakan,

"inilah episod yang paling sukar sepanjang aku bernafas di atas muka bumi ini..."


atau,


"Setiap hari aku makin lemah, tapi ujian yang hadir aku rasakan semakin banyak...
"

Lupakah kita, tatkala hati kita bermonolog sedemikian, ia akan merangsang minda kita untuk terus menerus menyimpan pemikiran yang memandang dunia ini dari perspektif yang sangat jelek. Kalaulah begitu, pasti pemikiran itu lama-kelamaan akan terzahir dari perbuatan kita lantas membuatkan kita sentiasa hilang motivasi & sentiasa kecewa untuk meneruskan hidup. Bukankah itu bertentangan dengan perilaku kita sebagai seorang Muslim? Firman Allah:

...dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir. (Surah Yusuf: 87)

Bagaimana kalau kita menukar persepsi dengan mengatakan kepada diri bahawa ini bukanlah fasa hidupku yang paling teruk, bahkan ia adalah yang terbaik! Kerana apa? Kerana pada fasa ini:

* aku dididik untuk meletakkan setinggi-tingginya pergantungan kepada Allah semata

* dengan ujian yang sangat banyak inilah aku akan mampu membina kekuatan pada diri

* aku semakin hampir dengan Tuhanku kerana biasanya tatkala kesusahan, hati akan benar-benar terasa memerlukan Dia

* mengajarku untuk melihat orang lain yang jauh lebih susah dariku

PALING HEBAT, PALING BAHAYA

Menulis tentang perkara ini, membuatkan saya teringat akan zaman Imam Bukhari dan ulama-ulama sezamannya. Zaman itu dinamakan al'Asru adz Zahabiy (Zaman Emas) kerana kegemilangan penulisan & penyebaran Islam yang berlaku. Pada zaman itulah wujudnya peulisan tafsir secara meluas, pembukuan hadith dengan metod yang tersusun, ramai tokoh agama yang lahir, kepesatan dalam pembangunan ilmu dan lain-lain lagi. NAMUN...

Perlu kita ingat bahawa zaman itu juga merupakan zaman yang paling bahaya. Kerana ketika itu terlalu banyak badai fitnah yang melanda seperti berkembangnya penyebaran hadith-hadith palsu, fitnah 'khalqil quran', ancaman pemimpin yang cenderung terhadap aqidah Mu'tazilah sehingga menyebabkan ramai ulama' yang dipenjarakan dan pelbagai lagi.

Meski semua ujian-ujian ini dilontarkan sekaligus, namun zaman itu tetap terus gah & diingati sebagai zaman emas dek kegemilangan yang telah berjaya dicapai di tengah-tengah ombak badai.

Begitu jualah sepatutnya kita. :)

Kita menjadikan ujian-ujian yang ada itu sebagai pemangkin untuk kita terus berjaya. Kita berusaha semampu mungkin berhadapan dengan dugaan yang tiba, bukan berterusan lari daripadanya.

Ayuh, kita mohon petunjukNya.


Pada zaman mana pun yang kita hidup, semoga kita mampu menjadi manusia yang terbaik di alam ini.


Tuesday, August 11, 2009

* Kembali Dibuka *

Untuk Makluman:

Blog lama saya yang sekian lama ditutup kini kembali dibuka untuk umum. Moga-moga bermanfaat.

Click here: www.sujjada.blogspot.com